Jumat, 05 Agustus 2011

Ketika Maag menyerang : Antara Batalin Puasa dan Menahan Sakit



Hari itu adalah hari ke 10 puasa. Buka puasa bersama teman di sebuah restoran cepat saji di Buncit Raya. Jakarta selatan.  Ketika antri untuk memesan makanan saat itu 15 menit menjelang buka puasa. Panjang antriannya .. wuih bejubel.  Wajarlah karena bentar lagi waktu azan maghrib tika. Dan sampai saat azan berbunyi  aku belum juga sampe di depan kasir. Untungnya di tas sudah sedia minuman buat buka puasa.  Sebuah susu kotak  ukuran keci merk terkenal  rasa coklat. Lumayanlah  untuk  membasahi bibir.  Dan diminumlah sampai habis .. Segar pastinya.
Ketika sampai di kasir pesan paket hemat dengan minumannya air soda merk terkenal warna merah.  Dan acara buka bersama teman pun bisa segera dimulai. Enjoy dan kenyang.
Ketika sahur tiba seperti biasa. Nasi plus tempe goreng plus telur ceplok plus mi rebus.  Enak dan mantap. Minumnya teh manis hangat. Sahur ditutup  cuci mulut dengan buah semangka sedikit.  Cuma sepotong kecil.  Tapi  Mantap dan segar.
Besoknya tugas ke luar kota. Cianjur.  Tepatnya ke  Ciranjang. Jam 11 sampai di kelurahan Bojong picung. Rapat sebentar  dan perut mulai terasa aneh.  Jam 12 ke kecamatan Ciranjang. Sementara teman teman masuk untuk bertemu orang kecamatan. Saya terpuruk di dalam mobil, mulai bingung dengan perut yang mules dan terasa kembung.
Jam 1300. Terkapar di musholla pom bensin pertamina tepat didepan kecamatan Ciranjang. Busyet rasanya benar-benar  pedih.  Itu perut terlihat kembung. Mules dan ketika dibawa ke toilet tidak ada yang keluar.  Diobati dengan minyak angin hasilnya cuman hangat. Sakitnya tetap menyiksa.  Yang paling menyiksa adalah ketika  gas di lambung  keluar tanpa henti.  Rasanya seperti digelontor jarum ke dalam lambung.  Wuih ampe nungging nungging  menahan sakit di perut.  Keringat saja ngucur  deras.
Melihat kondisiku seperti itu, Akhirnya salah satu temanku menganjurkan untuk  membatalkan puasa  saja.
“Sudah Rip, Obatin saja. Daripada puasa tapi sengsara gitu.  Gusti Allah tahu kok . Dia pasti mengerti”. Katanya.  
“Seumur hidup baru sakit seperti ini euy..  Apa ini yang disebut sakit Maag?” Balas ku.
“Iya itu pasti maag. Udah minum promag. Di warung depan itu pasti ada”. Katanya lagi
 Dalam hati ini sebetulnya  males banget batalin puasa. Sebetulnya bukan batalinnya yg bikin males. Tetapi mikir bayar hutang puasanya.  
“Nggak ah..  coba sampai magrib nanti saja.” Kataku.
 Seumur-umur  ngerasain kayak gini. Perut mules dan perih.  Kembungnya  tidak  juga kempes. Dan setiap 2-3 menit terasa gas dilambung keluar dan itu yang benar-benar menyakitkan.  Posisi tengkurap menahan sakit tetap kagak ngaruh.  Dan akhirnya  jam 14.48 menyerah.
 Minum teh hangat dan sebutir promag. Lalu makan roti serebuan.  Perut pun terasa enak.  Bisa Dan kembungnya hilang. Gas di lambung tidak keluar lagi. Alhamdulilah..  mulai sembuh kayaknya nih.
 Cepet juga daya kerjanya.  Pikirku.
Jam 1500 Tidur di mobil sementara yang lain meeting dengan para kolega.
Jam 18.00 buka puasa di puncak. Makan seperti biasa.   
Dan ketika dalam perjalan ke rumah berfikir, biang keroknya  penyakit maagku ini apa ya..?  Apa karena buka puasa dengan susu?  Atau karena sepotong semangka disaat sahur.  Pasti diantara dua itu pikirku. 
Auk ah gelap. . pikirku lagi.
 Yang jelas cepet juga tuh obat.. buang semua gejala sakit di perut ini.     

Tidak ada komentar:

Posting Komentar